5 Hal Penting Untuk Fotografer Pernikahan Di Hari Pernikahan

Agustus 21, 2020 Off By Jeremiah

5 Hal Penting untuk Fotografer Pernikahan Di Hari Pernikahan

Banyak artikel di luar sana tentang jenis kamera yang harus Anda miliki untuk memotret pernikahan, segudang lensa yang harus ada di tas Anda, dan aksesori pencahayaan yang diperlukan untuk hari pernikahan. Ini bukan salah satunya.

Di luar perlengkapan, ada beberapa hal penting yang “harus dimiliki” yang terkadang terlewatkan saat mengemasi perlengkapan Anda untuk persiapan pengambilan gambar pernikahan. Berikut adalah lima hal penting yang harus dimiliki setiap fotografer pernikahan di hari pernikahan.

1. Keterampilan Komunikasi yang Baik

Pastikan bahwa sebelum hari pernikahan Anda telah mendiskusikan dengan pengantin tentang harapan mereka dan juga harapan Anda. Saya mengirimkan kuesioner multi-halaman dengan kontrak saya yang menanyakan nama semua vendor, pesta pengantin, dan orang tua serta masalah khusus terkait keluarga yang harus saya ketahui. (Saya lebih suka tahu bahwa Ibu dan Ibu Tiri tidak akur sebelum pukulan mulai melayang ketika Anda mencoba membuatnya menjadi foto “satu keluarga besar yang bahagia”). Dalam kuesioner, saya juga meminta mempelai wanita untuk melingkari kata sifat tentang nuansa hari pernikahannya dan gayanya sehingga saya dapat mengetahui kepribadiannya dan ekspektasinya sedikit lebih baik.

Memperkenalkan diri Anda kepada semua vendor pernikahan hari itu juga ada cara proaktif untuk membantu semuanya berjalan lancar. Tidak hanya membuat hidup lebih mudah jika Anda semua bekerja sama, selalu ada kemungkinan pernikahan bersama dan refe di masa depan

rrals juga. Itu selalu membuat pekerjaan lebih menyenangkan ketika Anda menikmati orang yang bekerja dengan Anda dan fotografi tidak berbeda.

Satu hal lagi tentang komunikasi, pastikan Anda memiliki kebijaksanaan. Kadang-kadang Anda harus tegas (dan sedikit suka memerintah untuk mengurung semua anggota keluarga untuk potret formal) dan di lain waktu, Anda perlu menggunakan kebijaksanaan (sehingga Anda dapat dengan sopan bertanya kepada pria yang terus melompat di depan Anda untuk mendapatkan bidikan, untuk bergerak… atau lainnya).

2. Barang Acak

Barang Acak

Anda tidak akan pernah melupakan kamera dan lensa cadangan untuk hari pernikahan, tetapi berikut adalah beberapa hal yang mungkin tidak terpikir untuk Anda kemas:

> Snacks: Setiap musim pernikahan saya kehilangan sekitar £ 5. Selain mengejar pengantin wanita ke mana-mana, saya biasanya tidak benar-benar bisa makan siang dan saya makan malam cepat sekitar jam 9 malam selama resepsi. Saya bertahan dari musim pernikahan dengan protein batangan, almond dan makanan apa pun yang bisa saya masukkan ke dalam mulut saya dalam waktu sekitar 5 menit.
> Pakaian Ganti: Sebagai fotografer, terkadang saya bisa merangkap sebagai pesenam, memutar tubuh saya dalam posisi yoga yang aneh hanya untuk mendapatkan bidikan. Di lain waktu, ada lemari pakaian yang rusak dan terkadang orang bisa jatuh ke perairan keruh seperti rawa (Itu hanya terjadi sekali. Oke. Mungkin dua kali).
> Gantungan Kayu: Berapa kali, saat Anda melakukan pemotretan detail, Anda pergi untuk menggantung gaun pengantin hanya untuk menemukan bahwa itu bertumpu pada gantungan plastik jelek? Lemparkan beberapa gantungan kayu di bagasi dan voila Anda, gantungan yang bagus setiap saat.
> Perlengkapan Darurat: Saat Anda dikelilingi sepanjang hari oleh sekelompok pengiring pengantin dan wanita lain, Anda akan menemukan bahwa tisu biasanya dibutuhkan, bersama dengan kertas minyak, gunting, selotip dua sisi, perlengkapan menjahit kecil dan permen penyegar napas. Terkadang koordinator memiliki satu, tetapi jika Anda siap, Anda bisa menjadi pahlawan.
> Ear Plugs: Resepsi bisa sangat menyenangkan, menembak orang gila di lantai dansa yang sedang berpesta. Banyak kali saya menemukan diri saya di depan speaker (dan terkadang di atas speaker) dan suaranya bisa sangat, sangat keras. Melakukan hal itu hampir setiap akhir pekan merusak pendengaran Anda (dan mungkin kewarasan Anda).

3. Waktu yang Cukup

Baik ada koordinator dari mabosbet  atau tidak, saya selalu mengirimkan jadwal pemotretan hari pernikahan untuk calon pengantin sekitar sebulan sebelum hari besar. Di atasnya, daftarkan semua orang yang saya harapkan akan difoto (dengan nama jika memungkinkan – saya meminta daftar orang penting untuk potret di kuesioner saya). Saya meminta pengantin untuk mengirimkan daftar ini kepada semua orang pada jadwal sehingga mereka tahu di mana mereka seharusnya berada pada jam berapa. Kemudian saya berlatih menjadi fleksibel.

Jika ini adalah tempat yang belum pernah saya kunjungi sebelumnya, saya mencoba untuk mengunjunginya sebelum hari pernikahan atau beberapa jam sebelum waktu mulai yang dijadwalkan untuk mencari tempat-tempat keren untuk mengambil gambar.

4. Kontrak yang Kokoh

Sepertinya semua orang senang dengan tuntutan hukum dan Anda harus melindungi diri sendiri dan bisnis Anda. Pastikan kontrak Anda solid dan sering-seringlah meninjaunya untuk membuat revisi seperlunya. Saya sarankan meminta pengacara untuk memeriksanya untuk berjaga-jaga. Berikut adalah template untuk membantu Anda memulai.

Baca juga : Kesalahan Fatal Saat Memilih Fotographer Pernikahan

5. Seorang Asisten atau Penembak Kedua

Seorang Asisten atau Penembak Kedua

Saya selalu, selalu menembak dengan penembak kedua. Untuk berjaga-jaga. Suatu kali kamera saya gagal saat kedua mempelai berjalan ke aula resepsi dan dalam dansa pertama mereka. Perlengkapan cadangan saya ada di seberang ruangan. Tidak dapat melakukannya tepat waktu, saya melihat penembak kedua saya dan dia menyelamatkan hari itu. Penembak kedua juga berguna untuk membantu mendapatkan bidikan detail atau momen candid yang mungkin Anda lewatkan. Sangat menyenangkan juga memiliki seseorang untuk bekerja dengan Anda sepanjang hari dan menyediakan tangan dan mata tambahan saat dibutuhkan.